Thursday 6 June 2024

Gelombang PHK Menerjang Tinggi

 


Oleh Emmy Harti Haryuni 

Tak henti-hentinya menangis, hancur, dan sangat sedih karena teringat perjuangan dulu yang tak mudah untuk mendapatkan pekerjaan. Harus melalui proses pendidikan yang lama, sejumlah persyaratan administrasi, pelatihan yang harus dipenuhi untuk menjadi karyawan di sebuah perusahaan. Perjuangan itu, kini porak-poranda diterjang badai PHK yang menimpa sejumlah perusahaan di tanah air. 

Lain lagi dengan seorang bapak yang selama tiga bulan pura-pura keluar berangkat kerja di perusahaan tempatnya bekerja. Agar istri dan anaknya tidak sedih atas PHK yang dialaminya hingga dirahasiakan. Keluarga di rumah tidak mengetahui bila sang bapak telah di PHK, dan terpaksa menjadi kuli panggul di pasar untuk mencari nafkah menghidupi keluarganya.

Berbeda dengan kisah haru seorang pria akhirnya buka warung setelah di PHK perusahaannya bekerja. Namun untuk mengobati kesedihan dan kekecewaannya, seragam kerja masih digunakan saat berjualan di warung. Dia bersama 2200 karyawan di perusahaan mendapat surat Pemutusan Hubunga Kerja (PHK).

Itulah kisah sedih pasca PHK yang dialami ribuan tenaga kerja di negeri ini. Suasana sunyi sepi. Tidak ada lagi suara keramaian buruh datang dan pergi. Tidak ada lagi suara mesin pabrik atau senyum sumringah karyawan saat menerima upah. Tidak ada lagi aktivitas pabrik-pabrik di Kawasan Berikat Niaga (KBN) Marunda, Cilincing, Jakarta Utara karena banyak yang tutup tidak lagi beroperasi. Pabrik-pabrik di kawasan industri dan kawasan berikat dikabarkan banyak yang tutup (CNBCIndonesia.com, 8/5/2024).

Pabrik yang banyak memberi kenangan indah, darinya banyak anak-anak bangsa bisa melanjutkan sekolah. Membuat dapur-dapur para ibu tetap berasap dan kewibawaan para ayah terjaga karena melaksanakan kewajiban menafkahi. Namun sejak diterpa gelombang PHK yang menggulung banyak tenaga kerjanya, maka banyak jiwa akan terancam keberlangsungan pendidikan, kesehatan, dan kehidupannya.

Baru-baru saja perusahaan besar yang sudah beroperasi selama 93 tahun pun melakukan PHK terhadap pekerjanya. Hal ini akibat terus merugi karena permintaan yang menurun. Seperti diberitakan bahwa PT Sepatu Bata Tbk (BATA) menghentikan segala aktivitas pabriknya di Purwakarta, Jawa Barat. 

Direktur dan Sekretaris PT Sepatu Bata Tbk, Hatta Tutuko menjelaskan mengapa perusahaan akhirnya menutup pabrik sepatu Bata di Purwakarta adalah demi  melindungi keberlangsungan bisnis untuk jangka panjang ke depan. Menurutnya, keputusan penutupan pabrik sepatu Bata agar ke depan operasional perusahaan bisa semakin optimal. Guna memenuhi permintaan pelanggan yang terus berkembang melalui pemasok lokal dan mitra bisnis lainnya" (Tempo.co, 09/5/2024).

Maraknya PHK, Cermin Rapuhnya Sistem Ekonomi Kapitalisme

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal, mengungkapkan bahwa begitu mudahnya para pengusaha memutus hubungan kerja (PHK) adalah akibat lanjut atau imbas dari Undang-undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerja yang ditetapkan pemerintah. Beberapa poin penting lainnya yang menjadi catatan dari UU Omnibus Law Cipta Kerja misalnya upah minimum yang dikembalikan pada penetapan upah murah. Lalu poin outsourcing seumur hidup, karena tidak ada batasan jenis pekerjaan yang boleh di-outsourcing (TRIBUNNEWS.COM, 1/5/ 2024).

Begitulah sistem ekonomi Kapitalisme yang memiliki prinsip ekonomi mendapatkan keuntungan sebanyak-banyaknya dengan pengorbanan sekecil-kecilnya. Sehingga ketika iklim perekonomian sedang tidak menyenangkan atau terjadi resesi maupun inflasi, maka demi efisiensi perusahaan yang dilakukan adalah PHK untuk mengurangi pengeluaran biaya. Hal ini pula yang terjadi pada banyak perusahaan raksasa dunia seperti Facebook, Twitter, Microsoft, dan Amazon. 

Padahal ancaman resesi dan inflasi adalah kondisi yang pasti terjadi pada sistem kapitalisme. Sebuah sistem yang penopangnya adalah riba, pasar saham, dan transaksi bathil lainnya yang merupakan pasar non riill. Belum lagi bila dilihat dari fakta Perseroan Terbatas (PT) yang tidak terlepas dari aktivitas pasar saham. Sungguh semua itu adalah praktek ekonomi yang rusak dan merusak.

Bagai drama kolosal, PHK besar-besaran yang tidak henti-hentinya menerjang mengakibatkan munculnya masalah lainnya. Seperti kemiskinan, putus sekolah, daya beli menurun, stunting, kriminalitas, pengemis. Hingga masalah kesehatan mental seperti stres, depresi, gangguan jiwa yang berimbas pada munculnya sejumlah penyakit fisik.

Kembalilah Kepada Sistem yang Sempurna dan Paripurna

PHK yang tak kunjung berhenti sejak wabah Corona adalah masalah sistemik  yang hanya bisa diselesaikan secara sistemik juga. Tidak bisa dengan penyelesaian yang parsial, setengah-setengah, atau hanya dari satu aspek. Sebagaimana gaya sistem kapitalisme, selalu melakukan tambal sulam. 

Berbicara tentang sistem, artinya bila terjadi masalah di satu aspek maka terkait dengan aspek-aspek lainnya. Begitu juga bila terjadi masalah pada bidang ekonomi, maka pasti terkait dengan aspek lainnya seperti aspek politik, sosial, hukum, dan lain sebagainya.

Oleh karena itu penyelesaiannya harus menyeluruh. Menyentuh semua aspek hingga ke dasar atau asas yang mendasarinya. Dari situlah kemudian terpancar berbagai aturan cabang yang mengatur segala aktivitas manusia termasuk aktivitas ekonominya.

Maka, Islam menjawab problem PHK. Islam mewajibkan setiap laki-laki untuk bekerja, karena sudah menjadi bebannya untuk menafkahi keluarga yang menjadi tanggungannya. Bahkan dikatakan cukuplah seorang muslim berdosa bila melalaikan nafkah orang-orang yang menjadi tanggungannya.

Penguasa sebagai pelayan yang berkewajiban mengurusi urusan rakyatnya. Termasuk memfasilitasi berbagai lapangan kerja di segala sektor yang dibutuhkan bagi kemaslahatan rakyat. Seperti proyek-proyek infrastruktur dan industri yang tentu sangat membutuhkan banyak sekali tenaga kerja.

Islam juga mengatur dengan jelas status kepemilikan harta atau aset yang ada dalam kekuasaan negara, apakah itu kepemilikan individu, umum, dan negara. Sehingga tidak terjadi penguasaan aset yang bukan haknya. Seperti yang sekarang terjadi, harta kekayaan yang menyangkut hajat hidup orang banyak malah dimiliki oleh individu. Akibatnya terjadi penguasaan aset ekonomi milik rakyat pada segelintir orang saja yaitu para pengusaha.

Demikian juga pengelolaan harta. Baik untuk kemanfaatan maupun pengembangan harta maka Islam mewajibkan dikelola berdasarkan hukum syariah. Bahwa perekonomian harus berada pada sektor riil seperti jual beli, sewa menyewa, produksi dan jasa. Tidak boleh mengelola harta secara haram, seperti bisnis miras, prostitusi, judi, riba, pasar saham, dan lain sebagainya.

Negara dalam sistem Islam juga memberikan jaminan kesejahteraan, kesehatan, pendidikan, keamanan, keadilan, melalui mekanisme pengaturan secara kaffah. Semua diberikan terhadap seluruh rakyat baik muslim maupun non muslim, pria, wanita, arab maupun non Arab. Dengan sumber pemasukan negara yang banyak baik itu kekayaan alam, zakat, infaq, jiziyah, ghanimah, kharaj, dan lain sebagainya.

Semua itu bukan hanya impian di siang bolong. Karena sudah pernah terbukti selama 13 abad lamanya. Rakyat hidup dalam kesejahteraan dengan taraf  yang belum pernah ada di muka bumi ini. Masa keemasan yang Insya Allah nanti akan terwujud kembali.

 Wallauhu'alam bishshowwab

Share:

0 comments:

Post a Comment

Minat Klik - PT. Anugrah Cahaya Plafonpvc

UCAPAN IDUL ADHA 1445 H

UCAPAN IDUL ADHA 1445 H

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

PERKIM KOTA CILEGON HUT KOTA CILEGON

PERKIM KOTA CILEGON HUT KOTA CILEGON

SEKRETARIAT DPRD KOTA CILEGON

SEKRETARIAT DPRD KOTA CILEGON

IDUL ADHA 1445 H

IDUL ADHA 1445 H

DINAS PEMDIDIKAN KOTA SERANG

DINAS PEMDIDIKAN KOTA SERANG

segenap Crew Mohon Maaf Lahir Dan Batin

segenap Crew Mohon Maaf Lahir Dan Batin

BAPENDA PROVINSI BANTEN

BAPENDA PROVINSI BANTEN

IDUL ADHA 1445 H

IDUL ADHA 1445 H

Idul Adha 1445 H

Idul Adha 1445 H

Dinas Pendidikan Kota Serang ISRA MIRAJ 1445 h

Dinas Pendidikan Kota Serang ISRA MIRAJ 1445 h

Jadilah Perbedaan Menjadi Kekuatan

Jadilah Perbedaan Menjadi Kekuatan

Hidup Untuk Saling Melindungi Bukan Saling Melukai

Hidup Untuk Saling Melindungi Bukan Saling Melukai

PERTAMINA 2024

PERTAMINA 2024

Penawaran Kerja Sama

TV KONTAK BANTEN

KEMENTRIAN SEKRETARIS NEGARA

KEMENTRIAN SEKRETARIS NEGARA

Hari Amal Bhakti ke 78 Bakti Untuk Negeri

Hari Amal Bhakti ke 78 Bakti Untuk Negeri

FORUM UNIVERSITAS TRISAKTI

FORUM UNIVERSITAS TRISAKTI
Media yang kuat butuh rakyat yang terlibat, mengelola kebebasan dengan bertanggung jawab._ Najwa Shihab

SILAKAN PASANG IKLAN KLIK

SELAMAT HUT KORPRI 2023

SELAMAT HUT KORPRI 2023

KONTAK MEDIA GROUP

KONTAK MEDIA GROUP

BACA BERITA BIKIN PAS DI HATI YA DI SINI !!

BAPENDA PROVINSI BANTEN HARI PERS 2024

PEMERINTAH BANYUWANGI

PEMERINTAH BANYUWANGI

TALK SHOW MENCARI PEMIMPIN SEJATI

TALK SHOW MENCARI PEMIMPIN SEJATI

INFO CPNS DAN PPPK 2023 KLIK

PESAN MAKANAN ENGAK RIBET

MOTO KAMI


BERBUAT BAIK TERHADAP SESAMA SESUNGGUHNYA UNTUK KEBAIKAN DIRI KITA

HARI KETERBUKAAN INFORMASI 2023

HARI KETERBUKAAN INFORMASI 2023

KEMENTRIAN HUKUM DAN HAM

KEMENTRIAN HUKUM DAN HAM

RESOLUSI TAHUN 2024

RESOLUSI TAHUN 2024

INFO DEWAN PERWAKILAN RAKYAT (DPR) RI

KEMENTRIAN BUMN

KEMENTRIAN BUMN

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

ENERGI KOLOBORASI

ENERGI KOLOBORASI

Bergerak TAK TERBATAS

Bergerak TAK TERBATAS

PEMERINTAH SUBANG JABAR

PEMERINTAH SUBANG JABAR

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

SENYUM ADALAH IBADAH

SENYUM ADALAH IBADAH

PEMERINTAH BIRIEUN ACEH

PEMERINTAH BIRIEUN ACEH

SELAMAT DAN SUKSES

SELAMAT DAN SUKSES

Bergerak Tumbuh Bersama

Bergerak Tumbuh Bersama

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

SELALU BERBUAT UNTUK BANGSA

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Mau Kirim Tulisan Artikel Klik aja

MOTO KAMI


Sekecil APAPUN Yang Anda Perbuat Akan Menjadikan Cermin Kami untuk Maju

BARCODE INFO KERJA KLIK

Silakan Pesan Buku Catatan Kehidupan Ali

Berita Populer

PEMERINTAH JAWA TIMUR

PEMERINTAH JAWA TIMUR

PEMERINTAH JAWA TENGAH

PEMERINTAH JAWA TENGAH

INFO KPK

INFO KEJAKSAAN RI

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

HUT RI KE 78 2023

HUT RI KE 78 2023

BANGKIT LEBIH KUAT

BANGKIT LEBIH KUAT

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

PEMERINTAH TANGERANG

PEMERINTAH TANGERANG

SELAMAT HUT BAWASLU REPUBLIK INDONESIA

BERGERAK DAN BERGERAK

Portal Kementrian Kemlu Indonesia

Seputar Parlemen

INFO KPK JAKARTA

INFO ICW NASIONAL KLIK

Salam Damai Untuk Indonesia

Layanan Kota Tangerang Selatan BPHTB

Kementrian

Susunan Redaksi

Kementrian PU

Support