Jumat, 03 Juni 2022

Sejarah Besar Ini, Buya Syafii Maarif Tokoh Muhammadiyah Ditahlilkan di Masjid NU Jakarta

 


JAKARTA ( KONTAK BANTEN)  - Wafatnya guru bangsa, Buya Ahmad Syafii Maarif pekan lalu, Jumat (27/5) meninggalkan duka bagi banyak pihak. Bukan hanya Muhammadiyah, banyak kalangan di luarMuhammadiyah yang kehilangan sehingga ikut mendoakan allahyarham Buya Syafii.

Terbaru, Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (Lakpesdam) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar doa bagi Buya Syafii Maarif di Masjid PBNU Kramat Raya, Jakarta Pusat pada Kamis petang (2/6) dikutip dari rilis PP Muhammadiyah.

Acara doa bersama sekaligus dilakukan untuk Ketua PBNU 1999-2015, KH Abbas Muin yang wafat pada hari yang sama dengan wafatnya Buya Ahmad Syafii Maarif.

"Ini sejarah, sejak adanya Masjid An-Nahdlah, ada tokoh Muhammadiyah yang ditahlilkan oleh warga NU. Tetapi Buya Syafii adalah tokoh yang tidak saja dimiliki oleh Muhammadiyah, tetapi dimiliki oleh semua golongan umat Islam," ungkap Ketua Lakpesdam PBNU, Gus Ulil Abshar Abdallah

Menurut Ulil, Buya Ahmad Syafii Maarif adalah sosok dengan ketokohan yang melintas batas. Seperti mendiang KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Buya Syafii menjadi tokoh milik semua orang, bahkan tokoh bagi umat agama lain.

"Karena itu yang memberikan duka cita kepada Buya Syafii ketika wafat, bukan hanya warga Muhammadiyah. Saya memantau grup-grup NU banyak yang berduka. Bahkan yang berduka untuk Buya Syafii di kalangan NU tidak kalah dengan Muhammadiyah, karena Buya Syafii adalah tokoh yang dimiliki oleh semua," ungkapnya.

Lebih lanjut, Ulil menyebut bangsa Indonesia bersyukur memiliki tokoh seperti Buya Syafii dan Gus Dur. Ketokohan kedua orang ini tidak terbatas pada organisasi tempat asalnya tetapi mampu melintas batas. Hal ini menurutnya menjadi tantangan bagi NU dan Muhammadiyah untuk memproduksi tokoh-tokoh lain seperti mereka berdua.

"Kebesaran NU ditandai antara lain oleh hadirnya tokoh-tokoh yang bisa melintasi batas seperti ini, sebagaimana Buya Syafii yang melintasi batas kelompoknya sendiri. Gus Dur juga menjadi tokoh yang lintas batas," katanya.

"Dari Buya Syafii kita belajar untuk menjadi tokoh yang melintasi batas," imbuhnya. Sebagai informasi acara ini dimulai dengan pembacaan yasin yang dipimpin DKM Masjid An-Nahdlah H Syatiri Ahmad.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

IKLAN HUT BYANGKARA 2022 DPRD KOTA SERANG

IKLAN HUT BYANGKARA 2022 DPRD KOTA SERANG

Pemanasan Global 2022

Pemanasan Global 2022

SELAMAT HUT BYANGKARA KE 76

SELAMAT HUT BYANGKARA KE 76

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

Menikmati Hidup itu Bersyukur

Menikmati Hidup itu Bersyukur

Bergerak Tumbuh Bersama

Bergerak Tumbuh Bersama

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

iklan Ucapan Kementrian Dalam Negeri

iklan Ucapan Kementrian Dalam Negeri

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Mau Kirim Tulisan Artikel Klik aja

TV KONTAK BANTEN

MOTO KAMI


Sekecil APAPUN Yang Anda Perbuat Akan Menjadikan Cermin Kami untuk Maju

BARCODE INFO KERJA KLIK

TV KONTAK BANTEN

Silakan Pesan Buku Catatan Kehidupan Ali

Berita Populer

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

HARI KESETIAKAWANAN NASIONAL

HARI KESETIAKAWANAN NASIONAL

iklan Ucapan isra Miraj 2022

iklan Ucapan isra Miraj 2022

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

IKLAN UCAPAN HARI PERS 2022

IKLAN UCAPAN HARI PERS 2022

PROMOSI BERSAMA

SELAMAT HUT BAWASLU REPUBLIK INDONESIA

BERGERAK DAN BERGERAK

Portal Kementrian Kemlu Indonesia

Seputar Parlemen

INFO KPK JAKARTA

INFO ICW NASIONAL KLIK

Salam Damai Untuk Indonesia

Koran Bahasa Ingeris

Layanan Kota Tangerang Selatan BPHTB

Kementrian

Susunan Redaksi

Kementrian PU

Support