Sabtu, 29 Oktober 2022

Antrean Kuota Haji Reguler Mau Diubah Jadi Nasional

 


JAKARTA ( KONTAK BANTEN)   - Antrean kuota haji reguler diwacanakan akan diubah menjadi antrean nasional. Tujuannya, untuk memangkas kesenjangan waktu tunggu keberangkatan antarprovinsi.

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (Ditjen PHU) Kementerian Agama (Kemenag) Nur Arifin menga­takan, ada disparitas waktu tunggu haji yang sangat tinggi antara satu provinsi dengan provinsi lain.

Arifin menjelaskan, saat ini kuota haji reguler (pemberangkatan ibadah haji) berdasarkan masing-masing provinsi.

Risikonya, ketika di (suatu) provinsi banyak yang daftar, antreannya sangat lama. Contohnya, Sulawesi Selatan, sebagai salah satu provinsi dengan masa tunggu haji paling lama.

“Solusinya adalah kuota nasional. Jadi, daftar antreannya juga nasional,” katanya.

Penerapan nomor urut antrean secara nasional pada haji reguler, lanjut Arifin, masih berupa wacana.

Sampai saat ini, belum ada kebijakan yang ditetapkan. Dia mengakui, setiap kebijakan pasti ada dampak negatif maupun positif.

“Nomor urut antrean per nasional dapat menjadi solusi mengurangi disparitas antarprovinsi, tapi diiringi pula dengan imbas negatif,” katanya.

Pertama, kata Arifin, calon jemaah yang awalnya bisa berangkat lebih dulu dengan aturan kuota per provinsi, ke­berangkatannya otomatis mundur dengan kuota nasional.

Di samping itu, ada kemungkinan tidak meratanya keberangkatan jemaah haji di tiap provinsi bila menerapkan kuota secara nasional. Misalnya, di hari-hari tertentu yang daftar orang-orang Jawa Barat, sampai 200 ribu (asumsi kuota haji 221 ribu), bisa jadi orang Jawa Barat semua yang berangkat.

“Kalau kuota nasional, bisa jadi provinsi lain tidak kebagian. Nomor urutnya per nasional. Itu kelemahannya,” ungkapnya.

Arifin menjelaskan, di masa pandemi, kuota haji hanya 10 ribu yang diperuntuk­kan bagi penduduk Saudi. Tahun 2021, naik menjadi 60 ribu untuk penduduk Saudi dan Kedutaan atau Espatriat.

“Tahun 2022 kuota haji diizinkan Saudi 1 juta jemaah, dan Indonesia mendapat­kan kuota 100.051 ribu,” katanya.

Hal ini mengakibatkan antrean atau masa tunggu haji menjadi panjang. Karena saat ini pendaftar haji setiap tahunnya mencapai 5,5 juta. Jika dibagi kuota normal sebanyak 221 ribu, maka masa tunggu haji rata-rata 25 tahun secara nasional.

Netizen menyambut baik wacana menjadikan kuota antrean haji reguler menjadi nasional. Diharapkan, kebijakan itu bisa mempercepat jemaah pergi haji.

Akun FX Kardimin setuju jika antrean reguler diubah menjadi nasional. Asalkan, diatur dengan baik dan tidak merugikan jemaah atau suatu daerah.

“Yang penting Kemenag bisa aturnya,” ujarnya.

Usul diutamakan dulu yang usia lanjut, misal 50 tahun ke atas priori­tas berangkat duluan,” sambung @SigitSulistiyo.

Akun @Kilo11_220N10W mengata­kan, wacana yang digulirkan Kemenag sudah tepat. Meski sedikit telat. “Dari sekian tahun kenapa baru ada ide seperti ini,” katanya.

Akun @Whatslovve mengatakan, Kemenag kudu benar-benar cari solusi keberangkatan haji. Maksimal, waktu tunggu keberangkatan haji 10 tahun.

“Syukur-syukur bisa jadi 5 tahun. Semoga wacana ini bisa mempercepat jemaah berangkat haji,” harapnya.

Sementara, @AhmadRizki menilai, wa­cana Kemenag ini tidak tepat. Kebijakan yang paling mendesak yakni memprioritas­kan jemaah lanjut usia. “Ngaco Kemenag, urutin usia 60 ke atas dulu, dilarang haji kedua setelah 10 tahun,” katanya.

Menurut @JkSam, seharusnya pem­batasan pemberangkatan haji diberlakukan kepada mereka yang sudah pernah melak­sanakan ibadah haji. Caranya, kalau mereka daftar lagi ditaruh urutan buncit.

“Kasian yang belum pernah haji. Nunggunya lama sekali gara-gara kuotan­ya dipakai yang sudah pernah haji. Orang wajib haji juga cuman 1 kali seumur hidup. Beri kesempatan kepada yang belum pernah haji,” tutur @JkSam.

Akun @mysteriousfy mengatakan, ant­rean haji akan terus panjang jika fasilitas talangan masih diberlakukan. Fasilitas haji talangan merupakan masalah uta­manya.

“Jadi, masyarakat yang punya uang Rp 1-2 juta sudah bisa dapat no­mor antrean haji, sehingga antreannya menumpuk drastis,” ungkapnya.

Akun @truzlover setuju, adanya fasili­tas dana talangan haji menjadikan urutan antrean haji jadi sangat panjang dan lama. Dia memisalkan praktik tersebut seperti antre di suatu tempat, tapi yang antre cuma sendalnya saja, orang aslinya belum datang.

“Alhasil, antrean sandalnya panjang banget padahal orang-orang pemilik san­dal itu nggak tahu di mana,” katanya.

Akun @Dennaaja_ menyarankan orang yang ingin segera haji kuliah atau kerja di luar negeri. Kemudian, naik haji menggunakan jatah haji dari kuota negara yang bersangkutan.

"Nggak perlu nunggu. Apalagi kalau negaranya mayori­tas non Muslim,” ungkapnya.

“Iya benar, aku juga pernah denger pengalaman orang Indonesia yang tinggal di Jepang terus berangkat haji. Prosesnya sebentar, habis itu berangkat deh. Aku juga pengen gitu, semoga bisa. Aamiin,” timpal @naleecano.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

STRIMING TV

PORTO FOLIO WEBSITE Silakan Isi Data

SELAMAT HUT GURU 2022

SELAMAT HUT GURU 2022

SUKSESKAN PORPOV JABAR

SUKSESKAN PORPOV JABAR

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

SELAMAT HUT KABUPATEN LEBAK BANTEN

SELAMAT HUT KABUPATEN LEBAK BANTEN

MOTO KAMI


BERBUAT BAIK TERHADAP SESAMA SESUNGGUHNYA UNTUK KEBAIKAN DIRI KITA

SELAMAT HARI JADI KABUPATEN BIMA

SELAMAT HARI JADI KABUPATEN BIMA

SELAMAT HUT KOTA TANGERANG SELATAN

SELAMAT HUT KOTA TANGERANG SELATAN

DINAS PENDIDIKAN HUT KOTA SERANG KE 15

DINAS PENDIDIKAN HUT KOTA SERANG KE 15

INFO DEWAN PERWAKILAN RAKYAT (DPR) RI

Kanwil Departemen Agama Provinsi Banten 1 Muharam 1444 H

Kanwil Departemen Agama Provinsi Banten 1 Muharam 1444 H

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Dinas Pendidikan Kota Serang

Dinas Pendidikan Kota Serang

ENERGI KOLOBORASI

ENERGI KOLOBORASI

Bergerak TAK TERBATAS

Bergerak TAK TERBATAS

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

SENYUM ADALAH IBADAH

SENYUM ADALAH IBADAH

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

Bergerak Tumbuh Bersama

Bergerak Tumbuh Bersama

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

SELALU BERBUAT UNTUK BANGSA

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Mau Kirim Tulisan Artikel Klik aja

MOTO KAMI


Sekecil APAPUN Yang Anda Perbuat Akan Menjadikan Cermin Kami untuk Maju

BARCODE INFO KERJA KLIK

Silakan Pesan Buku Catatan Kehidupan Ali

Berita Populer

Pancasila Sakti 2022

Pancasila Sakti  2022

PANCASILA ADALAH NKRI

PANCASILA ADALAH NKRI

INFO KPK

INFO KEJAKSAAN RI

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

BANGKIT LEBIH KUAT

BANGKIT LEBIH KUAT

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

PROMOSI BERSAMA

SELAMAT HUT BAWASLU REPUBLIK INDONESIA

BERGERAK DAN BERGERAK

Portal Kementrian Kemlu Indonesia

Seputar Parlemen

INFO KPK JAKARTA

INFO ICW NASIONAL KLIK

Salam Damai Untuk Indonesia

Koran Bahasa Ingeris

Layanan Kota Tangerang Selatan BPHTB

Kementrian

Susunan Redaksi

Kementrian PU

Support