Friday, 2 December 2022

Presiden Minta Kepala Daerah Peka terhadap Krisis

 

Foto : ISTIMEWA

JOKO WIDODO Presiden RI - Semuanya harus betulbetul siap atas segala berbagai kemungkinan yang mungkin terjadi, yang tanpa kita prediksi, yang tanpa kita hitung semuanya. Bukan hanya untuk mampu bertahan, tapi juga bisa memanfaatkan setiap peluang yang ada.


» Kenaikan harga atau inflasi komoditas pangan terutama beras mulai melemah.

» Awasi ketat jalur distribusi barang dengan memastikan tidak ada ulah oknum penimbunan.

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta gubernur, bupati, wali kota untuk memperhatikan pergerakan inflasi setiap saat. Permintaan untuk memantau kenaikan indeks harga konsumen (IHK) itu karena hampir semua negara merasakan dampaknya yang membuat perekonomian melambat.

"Saya minta perhatikan dari waktu ke waktu, dari jam ke jam, pergerakan angka inflasi di daerah masing-masing. Ini penting sekali," kata Presiden saat menyerahkan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Buku Daftar Alokasi Transfer ke Daerah tahun 2023 di Istana Negara, Jakarta, Kamis (1/12).

Ancaman inflasi, kata Presiden, menjadi salah satu tantangan perekonomian domestik maupun global pada tahun depan. Oleh karena itu, para kepala daerah diminta turut berupaya keras mengendalikan pasokan dan stok barang dan jasa di daerah masing-masing.

Selain kepada kepala daerah, Presiden juga turut meminta kementerian dan lembaga non-kementerian (K/L) untuk mempercepat realisasi belanja khususnya belanja modal dan sosial. "Saya minta percepat realisasi belanja," kata Jokowi.

Kepala Negara meminta seluruh K/L dan pemda untuk memiliki kepekaan terhadap krisis dan selalu waspada dengan ketidakpastian global.

Para pejabat pemerintah pusat dan daerah harus memahami bahwa saat ini dunia sedang berada dalam kondisi yang tak baik. "Semuanya harus betul-betul siap atas segala berbagai kemungkinan yang mungkin terjadi, yang tanpa kita prediksi, yang tanpa kita hitung semuanya. Bukan hanya untuk mampu bertahan, tapi juga bisa memanfaatkan setiap peluang yang ada," kata Presiden.

Dalam kesempatan terpisah, Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Setianto, saat merilis Indeks Harga Konsumen (IHK) November 2022 menyebutkan bahwa kenaikan harga atau inflasi beras mulai melemah pada November 2022 dengan kenaikan sebesar 0,37 persen dibandingkan pada Oktober yang naik 1,13 persen.

"Sejak Juli, komoditas beras terus mengalami inflasi, dengan tekanan inflasi yang semakin melemah," kata Setianto.

Selama November 2022, survei harga produsen beras di penggilingan dilakukan pada 887 perusahaan penggilingan di 31 provinsi. Rata-rata harga beras kualitas premium pada November 2022 di penggilingan sebesar 10.512 rupiah per kilogram (kg), naik 10,19 persen dibandingkan November 2021. Sementara harga beras kualitas medium sebesar 10.122 rupiah per kg atau naik sebesar 11,58 persen, dan rata-rata harga beras luar kualitas di penggilingan sebesar 9.542 rupiah per kg atau naik sebesar 9,54 persen.

Awasi Jalur Distribusi

Peneliti Ekonomi Celios, Muhammad Akbar, yang diminta pendapatnya berharap agar pemerintah pusat dan pemerintah daerah (pemda) bersinergi untuk mencegah inflasi.

Beberapa hal yang patut diperhatikan adalah ketersediaan barang di pasar. Sebab, kekurangan pasokan barang di pasar dipastikan akan mengerek harga barang, terutama beras yang sangat memberi andil terhadap inflasi pangan.

"Awasi ketat jalur distribusi barang. Pastikan tak ada penimbunan oleh oknum-oknum nakal atau upaya curang lainnya oleh pedagang," tegas Akbar pada Koran Jakarta, Kamis (1/12).

Selain koordinasi, keterlibatan aktif Satgas Pangan juga sangat menentukan, terutama untuk memastikan dan menindak pedagang-pedagang nakal.

Selain memastikan kelancaran produksi dan distribusi, kebijakan fiskal dan moneter juga berpengaruh dalam pengendalian inflasi.

Pengamat Ekonomi dari Universitas Indonesia (UI), Teuku Riefky, mengatakan inflasi memang menjadi tugas utama dari Bank Indonesia (BI). Namun, karena ada Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) maka koordinasi antara pemda dan BI sangat diperlukan.

"Koordinasi yang lebih erat dan terus dijaga karena komoditas beras, misalnya masih menjadi faktor yang krusial dalam komponen inflasi kita," kata Riefky.

Rektor Universitas Widya Mataram Yogyakarta (UWMY), Edy Suandi Hamid, mengatakan inflasi saat ini banyak dipicu gangguan rantai pasok dunia di tengah masih tingginya kebergantungan Indonesia pada pangan impor.

"Kalau ada gangguan di produk impor dan substitusinya belum jalan maka akan terjadi kelangkaan pangan. Produk yang bisa didistribusikan antara daerah surplus dan minus seharusnya bisa bekerja sama.

Share:

0 comments:

Post a Comment

KONTAK MEDIA GROUP

KONTAK MEDIA GROUP

STRIMING TV

PORTO FOLIO WEBSITE Silakan Isi Data

SELAMAT HARI PERS 2023

SELAMAT HARI PERS 2023

SELAMAT HARI PERS 2023 PERS BEBAS

SELAMAT HARI PERS 2023 PERS BEBAS

TALK SHOW MENCARI PEMIMPIN SEJATI

TALK SHOW MENCARI PEMIMPIN SEJATI

BUKAN MAIN MAIN

BUKAN MAIN MAIN

MOTO KAMI


BERBUAT BAIK TERHADAP SESAMA SESUNGGUHNYA UNTUK KEBAIKAN DIRI KITA

KEMENTRIAN LUAR NEGERI

KEMENTRIAN LUAR NEGERI

KEMENTRIAN HUKUM DAN HAM

KEMENTRIAN HUKUM DAN HAM

RESOLUSI TAHUN 2023

RESOLUSI TAHUN 2023

INFO DEWAN PERWAKILAN RAKYAT (DPR) RI

KEMENTRIAN BUMN

KEMENTRIAN BUMN

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Dinas Pendidikan Kota Serang

Dinas Pendidikan Kota Serang

ENERGI KOLOBORASI

ENERGI KOLOBORASI

Bergerak TAK TERBATAS

Bergerak TAK TERBATAS

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

SENYUM ADALAH IBADAH

SENYUM ADALAH IBADAH

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

Bergerak Tumbuh Bersama

Bergerak Tumbuh Bersama

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

SELALU BERBUAT UNTUK BANGSA

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Mau Kirim Tulisan Artikel Klik aja

MOTO KAMI


Sekecil APAPUN Yang Anda Perbuat Akan Menjadikan Cermin Kami untuk Maju

BARCODE INFO KERJA KLIK

Silakan Pesan Buku Catatan Kehidupan Ali

Berita Populer

Pancasila Sakti 2022

Pancasila Sakti  2022

PANCASILA ADALAH NKRI

PANCASILA ADALAH NKRI

INFO KPK

INFO KEJAKSAAN RI

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

BANGKIT LEBIH KUAT

BANGKIT LEBIH KUAT

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

PROMOSI BERSAMA

SELAMAT HUT BAWASLU REPUBLIK INDONESIA

BERGERAK DAN BERGERAK

Portal Kementrian Kemlu Indonesia

Seputar Parlemen

INFO KPK JAKARTA

INFO ICW NASIONAL KLIK

Salam Damai Untuk Indonesia

Koran Bahasa Ingeris

Layanan Kota Tangerang Selatan BPHTB

Kementrian

Susunan Redaksi

Kementrian PU

Support