Senin, 25 Juli 2022

Citra dan Realita

 

Oleh Reza A.A Wattimena

Dosen di Fakultas Filsafat Unika Widya Mandala Surabaya


Citra memang bukan realita. Namun, perannya tetaplah penting, terutama di dunia digital yang sekarang ini mengepung hidup kita. Citra menentukan sikap orang lain pada kita. Citra juga mempengaruhi selera massa, yang akhirnya berpengaruh langsung pada keberhasilan ekonomi seseorang, dan bahkan satu negara.

Citra merupakan abstraksi dari realita. Ia bukanlah realita itu sendiri. Citra dibangun di atas sekumpulan informasi yang diperoleh dari sumber-sumber tertentu. Sayangnya, informasi-informasi tersebut tidak sepenuhnya sesuai kenyataan.

Citra berpijak pada persepsi. Persepsi dibangun atas bayangan tentang realita. Bayangan tersebut lalu menjadi semacam penuntun cara berpikir dan cara bertindak yang tidak disadari. Orang menjalani hidupnya dengan berpijak pada persepsinya atas kenyataan tersebut.

Realita yang sesungguhnya, dalam konteks ini, berada di luar genggaman tangan kita. Ia berada di luar dan melampaui persepsi. Pada titik ini, orang perlu berpikir terbalik. Persepsi justru bertentangan dengan kenyataan. Jadi, anggapan yang ada di kepala justru harus dilihat terbalik dari kenyataan yang ada.

Citra dan Media

Darimana persepsi muncul? Dari mana citra tercipta? Peran media amatlah besar dalam hal ini, termasuk di dalamnya adalah koran, majalah, iklan, berita-berita di internet serta gosip-gosip di blog pribadi maupun jaringan sosial. Cara pandang kita atas dunia, perilaku kita serta selera kita dibangun oleh media-media modern berukuran raksasa ini.

Ketika media menyebarkan berita, bahwa kulit putih lebih baik dari kulit hitam, maka kita pun lebih suka pada laki-laki atau perempuan berikulit putih, daripada mereka yang berkulit hitam. Ketika media menyebarkan informasi, bahwa Eropa itu indah, maka orang berbondong-bondong berwisata ke Eropa, walaupun dengan biaya yang tidak masuk akal. Ketika media menyebarkan berita, bahwa pendidikan di Amerika Serikat adalah yang terbaik di dunia, maka orang berbondong-bondong sekolah disana, juga dengan biaya yang amat tinggi. Jadi, apa kata media, itulah yang menjadi selera kita, dan akhirnya menuntun hampir semua tindakan kita.

Padahal, media tidaklah pernah netral. Media selalu merupakan corong dari kepentingan pihak tertentu. Dalam banyak hal, media justru melestarikan keadaan sosial tertentu yang tidak adil. Dengan kata lain, media kerap menjadi kaki tangan para penguasa yang ingin menjaga kekuasaannya dengan cara-cara yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Media dan Realita

Media menyebarkan info dan berita yang menguntungkan pihak tertentu. Dari pola pemberitaan semacam ini, media lalu juga memperoleh keuntungan. Pola ini sudah kita rasakan bersama, sewaktu Orde Baru di bawah Soeharto memerintah Indonesia. Pemberitaan media dipelintir untuk membangun citra baik bagi pemerintah yang berkuasa.

Dengan pola ini, media juga merugikan kepentingan pihak lainnya. Media meminggirkan kepentingan dan aspirasi dari kelompok tertentu di dalam masyarakat. Kelompok-kelompok ini biasanya menjadi kambing hitam atas segala permasalahan sosial yang ada di masyarakat. Mereka biasanya kaum minoritas yang tidak mendapatkan pendidikan yang memadai, serta terjebak dalam kemiskinan.

Dengan demikian, pemberitaan media bukanlah realita. Justru sebaliknya, kita kerap perlu membaca berita-berita media secara terbalik, karena ia jelas bertentangan dengan realita. Tidak ada fakta di dalam media. Yang ada hanyalah sudut pandang yang perlu untuk terus dibaca serta ditanggapi secara kritis.

Kritis, Kritis dan Kritis

Pada titik ini, sikap kritis mutlak diperlukan. Di tingkat pertama dan terpenting, kita perlu kritis pada selera kita. Kita perlu sadar, selera dan cara berpikir kita dibentuk oleh kepungan media di sekitar kita. Dalam banyak hal, kita perlu untuk menolak selera kita, dan melihatnya semata sebagai ilusi.

Kritis pada selera berarti juga kritis pada persepsi. Persepsi adalah kesan dan bayangan kita akan sesuatu yang tak selalu mencerminkan realita. Maka, persepsi pun harus ditunda kepastiannya, dan diuji keabsahannya. Persepsi harus dilihat sebagai salah, sampai terbukti sebaliknya.

Pada titik ini, sikap kritis pada media pun juga mutlak ada. Informasi-informasi dari berbagai media juga harus dilihat sebagai salah, sampai terbukti sebaliknya. Fakta harus dilihat sebagai pendapat yang perlu untuk dilihat dengan kaca mata kritis. Hanya dengan begini, kita bisa lolos dari penipuan media yang mengacaukan persepsi serta selera kita.

Dalam konteks ini, kebenaran adalah hasil dari falsifikasi. Ia bukanlah hasil dari afirmasi buta atas apa yang tertulis dan terdengar. Hasil dari falsifikasi berarti kebenaran itu telah lolos dari uji coba pencarian hal-hal yang bertentangan dengan kebenaran itu. Ketika segala yang bertentangan telah diajukan, dan kebenaran itu tetap tegak berdiri, maka mungkin kita bisa sedikit yakin, bahwa kita sudah tiba di pintu gerbang kebenaran. Mungkin…

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

STRIMING TV

PORTO FOLIO WEBSITE Silakan Isi Data

SELAMAT HUT GURU 2022

SELAMAT HUT GURU 2022

SUKSESKAN PORPOV JABAR

SUKSESKAN PORPOV JABAR

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

Sekretariat DPRD Kota Cilegon

SELAMAT HUT KABUPATEN LEBAK BANTEN

SELAMAT HUT KABUPATEN LEBAK BANTEN

MOTO KAMI


BERBUAT BAIK TERHADAP SESAMA SESUNGGUHNYA UNTUK KEBAIKAN DIRI KITA

SELAMAT HARI JADI KABUPATEN BIMA

SELAMAT HARI JADI KABUPATEN BIMA

SELAMAT HUT KOTA TANGERANG SELATAN

SELAMAT HUT KOTA TANGERANG SELATAN

DINAS PENDIDIKAN HUT KOTA SERANG KE 15

DINAS PENDIDIKAN HUT KOTA SERANG KE 15

INFO DEWAN PERWAKILAN RAKYAT (DPR) RI

Kanwil Departemen Agama Provinsi Banten 1 Muharam 1444 H

Kanwil Departemen Agama Provinsi Banten 1 Muharam 1444 H

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

SELAMAT HARI ADIYAKSA KE 62

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Jadikan Kritik Masyarakat Sebagai INTROPEKSI

Dinas Pendidikan Kota Serang

Dinas Pendidikan Kota Serang

ENERGI KOLOBORASI

ENERGI KOLOBORASI

Bergerak TAK TERBATAS

Bergerak TAK TERBATAS

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

Ucapan Kementrian Agama DEPAG BANTEN HUT RI KE 77

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

KELUARGA BESAR KEJAKSAAN RI

SENYUM ADALAH IBADAH

SENYUM ADALAH IBADAH

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

Jadilah Penerus Bangsa Yang Peduli

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

JAGA KESEHATAN AGAR HIDUP LEBIH BERMAKNA

Bergerak Tumbuh Bersama

Bergerak Tumbuh Bersama

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

Berbuat Baiklah Karena Senyum Pun Ibadah

SELALU BERBUAT UNTUK BANGSA

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

AWAS BAHAYA LATEN KORUPSI

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Kata Motifasi Koran Kontak Banten

Mau Kirim Tulisan Artikel Klik aja

MOTO KAMI


Sekecil APAPUN Yang Anda Perbuat Akan Menjadikan Cermin Kami untuk Maju

BARCODE INFO KERJA KLIK

Silakan Pesan Buku Catatan Kehidupan Ali

Berita Populer

Pancasila Sakti 2022

Pancasila Sakti  2022

PANCASILA ADALAH NKRI

PANCASILA ADALAH NKRI

INFO KPK

INFO KEJAKSAAN RI

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

Bergerak Kita Bangkit untuk Indonesia

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

BERIKAN SENYUM UNTUK MU INDONESIA

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

HUT RI KE 77 Bangsa Besar Hargai Jasa Para Pahlawan

BANGKIT LEBIH KUAT

BANGKIT LEBIH KUAT

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

AYO SELAMATKAN BUMI KITA

PRAJA MUDA JIWA MUDA

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

Hati Nurani Tidak Ada Dalam Buku Tapi Ada di Hati

PROMOSI BERSAMA

SELAMAT HUT BAWASLU REPUBLIK INDONESIA

BERGERAK DAN BERGERAK

Portal Kementrian Kemlu Indonesia

Seputar Parlemen

INFO KPK JAKARTA

INFO ICW NASIONAL KLIK

Salam Damai Untuk Indonesia

Koran Bahasa Ingeris

Layanan Kota Tangerang Selatan BPHTB

Kementrian

Susunan Redaksi

Kementrian PU

Support